Dokumenter Kreatif dan Figurasi Ruang

Naga yang Berjalan di Atas Air (2012)

Naga yang Berjalan di Atas Air (2012)

Dalam beberapa dokumenter yang diprakarsainya, Forum Lenteng kerap berusaha keluar dari pakem dokumenter dengan subjek manusia yang bulat, atau dengan struktur yang menekankan pada naik-turun alur drama.  Dua yang menjadi konsentrasi program ini adalah Dongeng Rangkas dan Naga yang Berjalan di Atas Air, dokumenter yang dibuat atas kerjasama antara Forum Lenteng dengan komunitas setempat, dengan Saijah Forum dalam Dongeng Rangkas, dengan Komunitas Djuanda dalam Naga yang Berjalan di Atas Air.

Dongeng Rangkas memotret terik-gigil kehidupan di kota kecil Rangkasbitung, 120 km dari Jakarta.  Selain bingkai konseptualnya sebagai penyedot partisipasi masyarakat dalam permediaan, Dongeng Rangkas juga menyertakan komponen praktikalnya, sebagai pemotret ruang pinggiran setelah 10 tahun Suharto lengser; detik yang diyakini sebagai penanda perubahan di segala lini. Hal yang sama terjadi dalam Naga yang Berjalan di Atas Air, dimana yang menjadi konsentrasi adalah kelenteng sebagai ruang temu sosial. Koh Liong yang diwawancarai berfungsi sebagai semacam personifikasi kelenteng yang telah menjadi tuan rumah bisu bagi tak terhitung sudah pengunjung. Yang menarik, terlontar pula pertanyaan mengenai  peristiwa 98, sesuatu yang juga menjadi penting dalam Dongeng Rangkas.

Dua hal penting yang diangkat oleh kedua dokumenter ini adalah keterpinggiran. Dongeng Rangkas mengangkat kota-kota pinggiran dan seberapa ia dipengaruhi, atau tidak dipengaruhi, oleh kejadian-kejadian revolusioner yang terjadi di pusat. Sementara Naga yang Berjalan di Atas Air mengaduk keterpinggiran itu ke sebuah ruang yang lebih sempit dan spesifik: kelenteng yang menampung narasi tentang pasangan pinggiran: Koh Liong dan Istrinya; tentang etnis pinggiran: etnis Tionghoa yang alih-alih digambarkan sebagai etnis kalem yang rajin berdagang, malah digambarkan sebagai etnis yang sama saja dengan etnis manapun di nusantara ini sepanjang ia ditempatkan dalam ruang sosialnya masing-masing.

dongeng-rangkas_highlight

Dongeng Rangkas (2011)

Sisi dokumenter kreatif yang dipilih oleh teman-teman di Forum Lenteng tidak pernah terlepas dari acuan-acuan visual yang mereka gunakan. Sejak proses produksi hingga ke detil pengambilan gambar, selalu ada saat yang mengingatkan kita pada corak khas pengambilan gambar dalam karya-karya kanon fiksi dunia. Ini bukan serta-merta menyamaratakan karya-karya Forum Lenteng dengan kanon dunia itu, melainkan untuk menjelaskan bahwa Forum Lenteng adalah komunitas yang sadar pada bahaya produksi yang tuna acuan. Mereka mementingkan produksi pada tingkatan yang sama dengan perhatian mereka atas literasi. Memang inilah yang menjadi tulang punggung estetika dokumenter kreatif, dimana informasi bukanlah saja sekedar bongkahan-bongkahan mentah dengan narator orang ketiga dan narasumber lainnya, melainkan juga terbungkus rapih dalam teknik penyampaian khas sinema, sebagai sebuah pemberdayaan maksimal atas kemungkinan mediumnya.

Hal penting lain dari dua dokumenter ini adalah penekanannya pada ruang. Ruang senantiasa dipotret sebagai ruang arsitektur sosial yang spesifik dan penuh makna yang belum sempat terbaca. Uniknya, pemotretan ruang yang dilakukan dalam kedua dokumenter ini tidak pernah terlepas dari orang-orang yang menghuninya, itulah kenapa saya sebut ruang pemotretan ini sebagai ruang arsitektur sosial. Dalam Dongeng Rangkas, Iron dan Kiwong dipinjam sebagai Orang Rangkas, dua subjek yang keberadaan dan kemengadaannya senantiasa dipengaruhi oleh tekstur sosial di sekitarnya. Hal-hal yang dilakukan oleh Iron dan Kiwong (metal satu jari, dagangan tahu, dan sebagainya) adalah hasil interaksi antara ruang arsitektur berupa kota Rangkas dan orang-orang sosial yang menghuninya. Demikian pula dalam Naga yang Berjalan di Atas Air, ruang arsitektur berupa kelenteng dipotret melalui pengalaman orang-orang yang meninggalinya: Koh Liong dan istrinya, serta orang-orang yang bolak-balik mengunjungi kelenteng. Dalam kelenteng itu tidak melulu berfokus pada ruang transenden antara manusia dan tuhan, tetapi lebih banyak membidik interaksi yang dimungkinkan oleh ruang arsitektur sosial seperti kelenteng tersebut.

Yang diupayakan oleh Dongeng Rangkas dan Naga yang Berjalan di Atas Air di sini bukanlah semata representasi ruang yang disampaikan dalam bentuk informasi telanjang, bukan pula presentasi yang sekedar bertumpu pada bentuk penyampaian, melainkan adalah figurasi ruang, sebuah upaya untuk melahirkan kembali ruang dalam konteks kemeruangannya, sebuah upaya pemaknaan baru lewat bukti-bukti yang bersifat segera dan sehari-hari dalam rangka figurasi tiga aspek paling penting tentang ruang: bagaimana ia dibaca, bagaimana ia diterima, dan bagaimana ia hidup dan dihidupi. Dokumenter kreatif dan figurasi ruang adalah persimpangan konseptual antara bentuk penyampaian dan pembacaan baru atas ruang-ruang yang tidak sekedar berhenti pada permasalahaan konten representasi dan presentasi, melainkan bermain dengan bingkainya, melampaui konsep-konsepnya untuk melahirkan makna ruang sebagai arsitektur sosial lewat tangkapan gambar yang dibidik secara kini.

Tulisan ini merupakan pengantar salah satu program kuratorial untuk ARKIPEL International Documentary & Experimental Film Festival 2013, 24-30 Agustus, di Jakarta.

logo_arkipel

Pendapat Anda tentang tulisan ini
  • Mantap! (0)
  • Boleh juga (0)
  • Biasa saja (0)
  • Lupakan (0)
Share

Send this to a friend